Beranda > Ilmu Pengetahuan, Keperawatan > [KGD I] Resusitasi Jantung Paru Pada Bayi, Anak dan Dewasa

[KGD I] Resusitasi Jantung Paru Pada Bayi, Anak dan Dewasa


Apa itu RJP? Bagaimana cara melakukan RJP itu sendiri? Apakah indikasi bagi pasien yang akan dilakukan RJP? Semua sudah saya rangkum dalam makalah kecil ini, eheheh. :D

A. Pengertian Resusitasi Jantung Paru

Resusitasi jantung paru adalah suatu tindakan gawat darurat akibat kegagalan sirkulasi dan pernafasan untuk dikembalikan ke fungsi optimal guna mencegah kematian biologis.

Resusitasi jantung paru (RJP), atau juga dikenal dengan cardio pulmonier resusitation (CPR), merupakan gabungan antara pijat jantung dan pernafasan buatan. Teknik ini diberikan pada korban yang mengalami henti jantung dan nafas, tetapi masih hidup.

Komplikasi dari teknik ini adalah pendarahan hebat. Jika korban mengalami pendarahan hebat, maka pelaksanaan RJP akan memperbanyak darah yang keluar sehingga kemungkinan korban meninggal dunia lebih besar. Namun, jika korban tidak segera diberi RJP, korban juga akan meninggal dunia.

RJP harus segera dilakukan dalam 4-6 menit setelah ditemukan telah terjadi henti nafas dan henti jantung untuk mencegah kerusakan sel-sel otak dan lain-lain. Jika penderita ditemukan bernafas namun tidak sadar maka posisikan dalm keadaan mantap agar jalan nafas tetap bebas dan sekret dapat keluar dengan sendirinya.

Mati Klinik                   RJP                  Mati Biologik

( Reversibel )           4-6 menit           ( Ireversibel )

Keterangan:

1.      Mati Klinis

Tidak ditemukan adanya pernapasan dan denyut nadi, bersifat reversibel, penderita punya kesempatan waktu 4-6 menit untuk dilakukan resusitasi tanpa kerusakan otak.

2.      Mati Biologis

Biasanya terjadi dalam waktu 8-10 menit dari henti jantung, dimulai dengan kematian sel otak, bersifat irreversibel. (kecuali berada di suhu yang ekstrim dingin, pernah dilaporkan melakukan resusitasi selama 1 jam/ lebih dan berhasil).

Catatan:

Pada korban yang sudah tidak ada refleks mata dan terjadi kerusakan batang otak tidak perlu dilakukan RJP.

B. Indikasi Melakukan RJP

1.  Henti Napas (Apneu)

Dapat disebabkan oleh sumbatan jalan napas atau akibat depresi pernapasan baik di sentral maupun perifer. Berkurangnya oksigen di dalam tubuh akan memberikan suatu keadaan yang disebut hipoksia. Frekuensi napas akan lebih cepat dari pada keadaan normal. Bila perlangsungannya lama akan memberikan kelelahan pada otot-otot pernapasan. Kelelahan otot-otot napas akan mengakibatkan terjadinya penumpukan sisa-sisa pembakaran berupa gas CO2, kemudian mempengaruhi SSP dengan menekan pusat napas. Keadaan inilah yang dikenal sebagai henti nafas.

2.  Henti Jantung (Cardiac Arrest)

Otot jantung juga membutuhkan oksigen untuk berkontraksi agar darah dapat dipompa keluar dari jantung ke seluruh tubuh. Dengan berhentinya napas, maka oksigen akan tidak ada sama sekali di dalam tubuh sehingga jantung tidak dapat berkontraksi dan akibatnya henti jantung (cardiac arrest).

C.   Langkah Sebelum Memulai Resusitasi Jantung Paru (RJP)

1.      Penentuan Tingkat Kesadaran ( Respon Korban )    

Dilakukan dengan menggoyangkan korban. Bila korban menjawab, maka ABC dalam keadaan baik. Dan bila tidak ada respon, maka perlu ditindaki segera.

2.      Memanggil bantuan (call for help)

Bila petugas hanya seorang diri, jangan memulai RJP sebelum memanggil bantuan.

3.      Posisikan Korban

Korban harus dalam keadaan terlentang pada dasar yang keras (lantai, long board).  Bila dalam keadaan telungkup, korban dibalikkan. Bila dalam keadaan trauma, pembalikan dilakukan dengan ”Log Roll”

4.      Posisi Penolong

Korban di lantai, penolong berlutut di sisi kanan korban   .

5.      Pemeriksaan Pernafasan

Yang pertama harus selalu dipastikan adalah airway dalam keadaan baik.

  1. Tidak terlihat gerakan otot napas
  2. Tidak ada aliran udara via hidung

Dapat dilakukan dengan menggunakan teknik lihat, dengan dan rasa, bila korban bernapas, korban tidak memerlukan RJP.

6.      Pemeriksaan Sirkulasi

  1. Pada orang dewasa tidak ada denyut nadi carotis
  2. Pada bayi dan anak kecil tidak ada denyut nadi brachialis
  3. Tidak ada tanda-tanda sirkulasi
  4. Bila ada pulsasi dan korban pernapas, napas buatan dapat dihentikan. Tetapi bila ada pulsasi dan korban tidak bernapas, napas buatan diteruskan. Dan bila tidak ada pulsasi, dilakukan RJP.

 

D.  Henti Napas

Pernapasan buatan diberikan dengan cara :

1.      Mouth to Mouth Ventilation

Cara langsung sudah tidak dianjurkan karena bahaya infeksi (terutama hepatitis, HIV) karena itu harus memakai ”barrier device”  (alat perantara). Dengan cara ini akan dicapai konsentrasi oksigen hanya 18 %.

  1. Tangan kiri penolong menutup hidung korban dengan cara memijitnya dengan jari telunjuk dan ibu jari, tangan kanan penolong menarik dagu korban ke atas.
  2. Penolong menarik napas dalam-dalam, kemudian letakkan mulut penolong ke atas mulut korban sampai menutupi seluruh mulut korban secara pelan-pelan sambil memperhatikan adanya gerakan dada korban sebagai akibat dari tiupan napas penolong. Gerakan ini menunjukkan bahwa udara yang ditiupkan oleh penolong itu masuk ke dalam paru-paru korban.
  3. Setelah itu angkat mulut penolong dan lepaskan jari penolong dari hidung korban. Hal ini memberikan kesempatan pada dada korban kembali ke posisi semula.

2.      Mouth to Stoma

Dapat dilakukan dengan membuat Krikotiroidektomi yang kemudian dihembuskan udara melalui jalan yang telah dibuat melalui prosedur Krikotiroidektomi tadi.

3.      Mouth to Mask ventilation

Pada cara ini, udara ditiupkan ke dalam mulut penderita dengan bantuan face mask.

4.      Bag Valve Mask Ventilation ( Ambu Bag)

Dipakai alat yang ada bag dan mask dengan di antaranya ada katup. Untuk mendapatkan penutupan masker yang baik, maka sebaiknya masker dipegang satu petugas sedangkan petugas yang lain memompa.

5.      Flow restricted Oxygen Powered Ventilation (FROP)

Pada ambulans dikenal sebagai “ OXY – Viva “. Alat ini secara otomatis akan memberikan oksigen sesuai ukuran aliran (flow) yang diinginkan.

Bantuan jalan napas dilakukan dengan sebelumnya mengevaluasi jalan napas korban apakah terdapat sumbatan atau tidak. Jika terdapat sumbatan maka hendaknya dibebaskan terlebih dahulu.

 

E.           Henti Jantung

RJP dapat dilakukan oleh satu orang penolong atau dua orang penolong.

            Lokasi titik tumpu kompresi.

1.      1/3 distal sternum atau 2 jari proksimal Proc. Xiphoideus

2.      Jari tengah tangan kanan diletakkan di Proc. Xiphoideus, sedangkan jari telunjuk mengikuti

3.      Tempatkan  tumit tangan di atas jari telunjuk tersebut

4.      Tumit tangan satunya diletakkan di atas tangan yang sudah berada tepat di titik pijat jantung

5.      Jari-jari tangan dapat dirangkum, namun tidak boleh menyinggung dada korban

 

F.     Teknik Resusitasi Jantung Paru (Kompresi)

1.      Kedua lengan lurus dan tegak lurus pada sternum

2.      Tekan ke bawah sedalam 4-5 cm

a.       Tekanan tidak terlalu kuat

b.      Tidak menyentak

c.       Tidak bergeser / berubah tempat

3.      Kompresi ritmik 100 kali / menit ( 2 pijatan / detik )

4.      Fase pijitan dan relaksasi sama ( 1 : 1)

5.      Rasio pijat dan napas 30 : 2 (15 kali kompresi : 2 kali hembusan napas)

6.      Setelah empat siklus pijat napas, evaluasi sirkulasi

 

G.           Resusitasi Jantung Pada Bayi dan Anak

Hal yang harus diperhatikan jika RJP pada bayi dan anak:

1.      Saluran Pernapasan (Airway =A)

Hati-hatilah dalam memengang bayi sehingga Anda tidak mendongakkan kepala bayi dengan berlebihan. Leher bayi masih terlalu lunak sehingga dongakan yang kuat justru bisa menutup saluran pernapasan.

2.      Pernapasan (Breathing = B)

Pada bayi yang tidak bernapas, jangan meneoba menjepit hidungnya. Tutupi mulut dan hidungnya dengan mulut Anda lalu hembuskan dengan perlahan (1 hingga 1,5 detik/napas) dengan menggunakan volume yang eukup untuk membuat dadanya mengembang. Pada anak kecil, jepit hidungnya, tutupi mulutnya, dan berikan hembusan seperti pada bayi.

3.      Peredaran Darah (Circulation = C)

Pemeriksaan Denyut:

Pada bayi, untuk menentukan ada atau tidaknya denyut nadi adalah dengan meraba bagian dalam dari lengan atas pad a bagian tengah antara siku dan bahu. Pemeriksaan denyut pada anak keeiL sarna dengan orang dewasa.

1.      Resusitasi jantung paru pada bayi (  < 1 tahun)

a.       2 – 3 jari atau kedua ibu jari

b.      Titik kompresi pada garis yang menghubungkan kedua papilla mammae

c.       Kompresi ritmik 5 pijatan / 3 detik atau kurang lebih 100 kali per menit

d.      Rasio pijat : napas 15 : 2

e.       Setelah tiga siklus pijat napas, evaluasi sirkulasi

 

2.      Resusitasi Jantung paru pada anak-anak ( 1-8 tahun)

a.       Satu telapak tangan

b.      Titik kompresi pada satu jari di atas Proc. Xiphoideus

c.       Kompresi ritmik 5 pijatan / 3 detik atau kurang lebih 100 kali per menit

d.      Rasio pijat : napas 30 : 2

e.       Setelah tiga siklus pijat napas, evaluasi sirkulasi

sumber: searching berbagai blog via google, :D

About these ads
  1. 26 Desember 2013 pukul 13:05

    We are a group of volunteers and starting a new scheme in our community.
    Your web site provided us with valuable info to work on.
    You have performed an impressive process and our whole community will be thankful to you.

  2. 31 Maret 2014 pukul 22:04

    Whats up very cool website!! Man .. Excellent ..
    Wonderful .. I’ll bookmark your web site and take the feeds also?
    I’m happy to search out numerous helpful information right here within the publish,
    we want develop more strategies in this regard, thanks for sharing.
    . . . . .

  1. 17 Oktober 2014 pukul 10:24

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.640 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: